COVID-19

Darurat Corona Virus Disease

Target Belajar Tatap Muka Mulai Juli Usai 5 Juta Guru Divaksinasi

Presiden RI Joko Widodo (Biro Pers Sekretariat Presiden)

JAKARTA – Guru, dosen, dan tenaga pendidik hari ini menerima vaksinasi COVID-19. Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menargetkan 5 juta guru bisa divaksinasi COVID-19 agar sekolah bisa memulai belajar tatap muka pada tahun ajaran baru di bulan Juli.

Hal tersebut disampaikan Jokowi setelah memantau proses vaksinasi COVID-19 bagi guru di DKI Jakarta. Jokowi didampingi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Tenaga pendidik, kependidikan, guru, ini kita berikan prioritas agar nanti di awal semester kedua pendidikan tatap muka bisa kita mulai lakukan dan targetnya pada Juni nanti 5 juta guru, tenaga pendidik dan kependidikan, semuanya insyaallah sudah bisa segera kita selesaikan sehingga bulan Juli saat mulai ajaran baru semuanya bisa berjalan normal kembali," ujar Jokowi di SMAN 70 Jakarta, Jl Bulungan, Jakarta Selatan, Rabu (24/2/2021).

Jokowi mengatakan vaksinasi COVID-19 bagi guru hari ini berlangsung lancar. Guru di provinsi lain juga nantinya akan disuntik vaksin COVID-19.

"Para guru, tenaga pendidik, semuanya yang telah di sini, prosesnya akan dimulai dan kita harapkan nanti setelah Provinsi DKI Jakarta, semua provinsi juga melakukan hal yang sama," ucap Jokowi.

Dalam kesempatan terpisah, Ketua Umum PGRI Unifah Rosyidi memastikan seluruh guru, baik ASN maupun honorer, mulai divaksinasi COVID-19 sejak hari ini. Nantinya, program ini akan dilakukan bertahap di seluruh Indonesia.

"Masuk dong, kita PGRI nggak beda-bedakan. Contoh ini Bu Siska dari SPK. Dari SD Bogor Raya, terus dari tenaga pendidik, dari dosen, terus honorer negeri swasta, aliyah, madrasah, RA, terus dari teman-teman orang keagamaan Muhammadiyah, NU, kita undang yang bagian PGRI ya, termasuk dari sekolah Kristen, Katolik, Buddha, Hindu, itu ada wakilnya. Terus kemudian beberapa aktivis pendidikan dan kita pokoknya sama-sama," jelasnya.

Per hari ini, ratusan guru dan tenaga pendidik dari PGRI divaksinasi COVID-19. Perwakilan kali ini datang dari wilayah Jabodetabek.

"Hari ini sebagai inisial awal sekitar 500 para guru, ada dosen, pendidik nonformal juga informal, juga ada beberapa aktivis pendidikan, semuanya hari ini sebagai inisiasi awal," ucapnya.

Urutan Prioritas Vaksin Tenaga Pendidik dari yang Lebih Muda

Sebanyak 5 juta tenaga pendidik terdiri atas guru hingga dosen ditargetkan mendapat vaksinasi COVID-19 tahap kedua. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyampaikan vaksinasi golongan ini dimulai dari tenaga pendidik di tingkat muda.

"Kami juga telah memutuskan bahwa misalnya sudah ada alokasi vaksin yang akan kami prioritaskan yang jenjang lebih muda dulu. Jadi jenjang SD, PAUD, dan SLB, baru ke SMP, SMA, SMK baru ke perguruan tinggi," kata Nadiem Makarim di SMA 70 Jakarta, Bulungan, Jakarta Selatan, Rabu (24/2/2021).

Nadiem menyoroti kebutuhan interaksi fisik antara tenaga pendidik dan peserta didik berbeda di setiap jenjang pendidikan. Untuk itulah, urutan prioritas ini ditetapkan demi melindungi sivitas pendidikan dari paparan COVID-19.

"Kenapa kita melakukan itu? kalau banyak Bapak-Ibu di sini orang tua, pasti mengerti, semakin muda semakin sulit melaksanakan PJJ dan mereka yang paling membutuhkan interaksi fisik, interaksi tatap muka," jelasnya.

Sebanyak 650 tenaga pendidik dari kalangan guru dan dosen divaksinasi COVID-19 per hari ini. Nadiem menargetkan vaksinasi bagi 5 juta tenaga pendidik ini rampung pada Juni 2021. Sehingga, kegiatan belajar-mengajar (KBM) tatap muka bisa dilakukan saat tahun ajaran baru Juli 2021.

"Memang harapan kita, kalau vaksinasi bisa selesai sampai akhir Juni, bulan Juli itu kan tahun ajaran baru. Berarti tahun ajaran baru pada 2021 insyaallah sekolah bisa sudah melakukan. Mungkin bukan 100 persen kapasitas, tapi paling tidak masuk dua kali seminggu, tiga kali seminggu, atau dengan sistem rotasi karena protokol kesehatan harus dijaga," tegasnya.

Ratusan Guru Mulai Divaksinasi COVID-19

Ratusan guru, dosen,dan tenaga pendidik menerima vaksinasi COVID-19 hari ini di SMAN 70 Jakarta. Presiden Joko Widodo hingga Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim akan membuka langsung vaksinasi bagi golongan ini.

"(Sekitar) 650 orang, sudah termasuk di bawah naungan Kemenag. Nanti Mas Menteri (Nadiem) sampaikan angka rincian," kata Dirjen guru dan Tenaga Pendidikan Kemendikbud Iwan syahril saat ditemui di SMAN 70 Jakarta, Bulungan, Jakarta Selatan, Rabu (24/2/2021).

Pantauan detikcom di lokasi, para penerima vaksin telah berdatangan sejak pukul 08.00 WIB. Meskipun situasi saat ini ramai, mereka tertib mengantre menjalani proses registrasi.

Berdasarkan keterangan yang tercantum di meja registrasi, pihak yang divaksinasi hari ini terdiri dari Organisasi Guru Undangan Ditjen GTK, Guru Disdik Provinsi DKI Jakarta, hingga organisasi PGRI.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan datang meninjau lokasi pada pukul 10.40 WIB. Terlihat Anies memasuki ruangan vaksinasi sambil menyapa para guru yang sedang menunggu giliran namanya dipanggil.Setelah registrasi selesai dilakukan, mereka diarahkan ke meja verifikasi data. Setelah itu, vaksinator segera menyuntikkan vaksin ke para guru, dosen, dan tenaga pendidik yang berhasil lolos tahap verifikasi data.

Disebutkan, Kemendikbud terus mengupayakan agar semua tenaga pendidik di Indonesia segera mendapatkan vaksin. Semua ini dilakukan demi menjamin pembelajaran berjalan aman.

"Karena kita terima kasih sekali tenaga pendidikan semua termasuk dari Kemenag juga mendapat prioritas. Kita dorong sesegera mungkin PDK semuanya bisa di vaksin. Biar kita bisa semangat lagi belajarnya," ujarnya.

Ketua Umum PGRI Unifah Rosyidi memastikan seluruh guru, baik ASN maupun honorer mulai divaksinasi COVID-19 sejak hari ini. Nantinya, program ini akan dilakukan bertahap di seluruh Indonesia.

"Masuk dong kita PGRI nggak beda-bedakan. Contoh ini bu Siska dari SPK. Dari SD Bogor Raya, terus dari tenaga pendidik, dari dosen terus honorer negeri swasta, aliyah, madrasah, RA, terus dari teman-teman orang keagamaan Muhammadiyah, NU, kita undang yang bagian PGRI ya, termasuk dari sekolah Kristen, Katolik, Buddha, Hindu itu ada wakilnya. Terus kemudian beberapa aktivis pendidikan dan kita pokoknya sama-sama," jelasnya.

Per hari ini, ratusan guru dan tenaga pendidik dari PGRI divaksinasi COVID-19. Perwakilan kali ini datang dari wilayah Jabodetabek.

"Hari ini sebagai inisial awal sekitar 500 para guru ada dosen, pendidik nonformal juga informal juga ada beberapa aktivis pendidikan semuanya hari ini sebagai inisiasi awal," ucapnya.

"Sementara ini ada juga di sekitar Jabodetabek beberapa yang mereka misalnya PGRI karena juga mereka ingin merasa ada keterwakilan ada dari Jabodetabek tapi kami inapkan di gedung guru dengan satu kamar sendiri-sendiri karena kami juga punya wisma di sana untuk memberikan, untuk beri rasa kesempatan dan keadilan dan ingin divaksin dan mereka amat sangat antusias untuk ikuti," lanjutnya.

Terpantau, vaksinasi COVID-19 dibagi menjadi 3 kloter untuk mengantisipasi terjadinya kerumunan. Rinciannya, pukul 08.00-10.00 WIB sebanyak 250 orang, pukul 10.00-12.00 WIB sebanyak 150 orang, dan 13.00 WIB hingga selesai sebanyak 250 orang.(yld/imk)

Sumber: news.detik.com

PMB ONLINE

Penerimaan Mahasiswa Baru
Daftar Sekarang

Alamat Kami

Jl. Pakuan, Tegallega. Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor. Jawa Barat 16143

  • dummy+62 251 8312 206

  • dummy+62 251 8356 927

  • dummy rektorat@unpak.ac.id

Internal Link

Lokasi Kampus