Khazanah Ramadhan

Sucikan Hati, Sucikan Pikiran

Inilah Parameter Tanda Kebahagiaan

Kesejahteraan dan kebahagiaan itu merujuk kepada keyakinan diri akan hakikat terakhir, yakni keyakinan akan Allah Taala. Foto ilustrasi/ist

KHAZANAH ISLAM – Bahagia merupakan kenikmatan dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Kebahagiaan itu adalah manifestasi berharga dari mengingat Allah. Bahkan, ulama terdahulu mengatakan, puncak kebahagiaan manusia adalah jika ia berhasil mencapai tahap mengenal Allah Ta'ala.

Disebutkan juga bahwa kebahagiaan akan datang bila manusia merasakan nikmat dan kesenangan. Kesenangan itu menurut tabiat dan kejadiannya masing-masing. Allah Ta'ala telah mengingatkan dalam firmanNya:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ ٱلْقُرَىٰٓ ءَامَنُوا۟ وَٱتَّقَوْا۟ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَٰتٍ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ وَلَٰكِن كَذَّبُوا۟ فَأَخَذْنَٰهُم بِمَا كَانُوا۟ يَكْسِبُونَ

"Andaikan penduduk suatu wilayah mau beriman dan bertakwa maka pasti akan dibuka pintu-pintu berkah dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan ajaran-ajaran Allah. Maka Allah mengazab mereka karena perbuatan mereka sendiri". (QS al-A’raf : 96).

Firman Allah yang lain :

وَضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ ءَامِنَةً مُّطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِّن كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ ٱللَّهِ فَأَذَٰقَهَا ٱللَّهُ لِبَاسَ ٱلْجُوعِ وَٱلْخَوْفِ بِمَا كَانُوا۟ يَصْنَعُونَ

“Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan dengan sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi penduduknya mengingkari nikmat-nikmat Allah. Allah memberikan kepada mereka pakaian, kelaparan, dan ketakutan disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.” (QS an-Nahl : 112).

Karena itulah muslimah, agar diri kita selalu bahagia, maka harus Istiqamah dengan amalan ibadah kepada Allah Ta'ala dan menjalankan aktivitas kehidupan sesuai dengan yang telah dituntunkan oleh Rasulullah Shallallahu aliahi wa sallam (SAW). Tetaplah istiqamah untuk senantiasa menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Juga terus berusaha mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

"Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan, maka ia mendapatkan pahala sebagaimana orang yang melakukan."
(HR. Muslim)

Untuk mencapai bahagia, manusia juga diperintahkan oleh Allah Azza wa Jalla di dalam Al-Qur'an untuk saling mengingatkan agar menaati kebenaran dan kesabaran. Dan itu menjadi salah satu parameter tanda kebahagiaan. Senantiasa bersemangat terhadap kebenaran dan berusaha terus untuk mencarinya. Ia senantiasa gembira, tidak mudah tersinggung ketika diingatkan atas kesalahannya.

Al Imam Rabi' bin Hadiy al Madkhaliy hafizhahullah berkata:

"Di antara tanda kebahagiaan, engkau bersemangat terhadap _al haq_ (kebenaran) dan senantiasa mencarinya. Juga engkau gembira apabila diingatkan atas kesalahanmu." (Marhaban Ya Thalib al 'Ilmi)

Rasulullah SAW mengajarkan kepada kita untuk senantiasa berdo'a :

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ أَنْ أَضِلَّ، أَوْ أُضَلَّ، أَوْ أَزِلَّ، أَوْ أُزَلَّ، أَوْ أَظْلِمَ، أَوْ أُظْلَمَ، أَوْ أَجْهَلَ، أَوْ يُجْهَلَ عَلَيَّ

"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu agar aku tidak sesat atau disesatkan (setan atau orang yang berwatak setan), agar tidak berbuat kesalahan atau disalahi, agar tidak menganiaya atau dianiaya (orang), dan agar tidak berbuat bodoh atau dibodohi." (HR. Abu Daud, Tirmidzi, An Nasai, dan Ibnu Majah).

Perlu disadari juga oleh muslimah, bahwa Allah Azza wa Jalla tidak pernah salah pilih. Apapun segala kejadian yang telah ditakdirkan menjadi karunia kita akan tetap mendatangi kita walaupun kita sangat lemah. Sebaliknya apapun segala kejadian yang tidak ditakdirkan menjadi karunia kita, maka kita tidak akan pernah dapat meraihnya, walau bagaimanapun kekuatan kita.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

وَاِ نْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَا ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَـغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, Allah benar-benar Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An-Nahl: 18)

Karena itulah, sepenat apapun problem kehidupan, jangan terlarut dalam kerisauan. Tenggelam dalam kegalauan. Lengah dalam lamunan. Terlena dalam kesibukan. Pikiran melayang tak tentu arah. Terpaku dalam ketidakberdayaan. Khilaf dalam pusaran dosa. Hendaknya manusia menunaikan salat dan bertasbihlah menyebut nama-Nya. Baca dan renungkanlah Al-Quran sebagai pedoman hidup dan obat hati. Semua masa kelam pasti akan terlewati, dengan sabar dan keyakinan penuh.

Jangan ragu dan bimbang. Teruslah berikhtiar mencari dan kelak semua akan diberi. Hapuslah air mata kepedihan dan duka lara. Tapaki hari demi hari dengan kebesaran hati. Hidup dengan penuh rasa syukur yang ada hanyalah kebahagiaan. Dalam suka maupun duka sambutlah sang mentari dengan senyuman. Karena hari ini akan lebih baik dari hari kemarin. Tunaikan amal ibadah untuk kebahagiaan hati. Tersenyumlah penuh keikkhlasan untuk meringankan beban di hati.

Hendaknya fokus aja kepada Sang Pemberi Keabhagiaan. Sebab, kata Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullah :

من وَطَّنَ قلبَه عند ربه سكن واستراح، ومن أرسله في الناس اضطرب واشتد به القلق

"Barangsiapa memfokuskan hatinya kepada Rabb-nya maka ia akan tenang dan nyaman. Dan barangsiapa melepaskan hatinya kepada manusia maka ia akan goncang dan sangat gelisah."

Artinya, akan selalu ada harapan bagi mereka yang bersungguh-sungguh memanjatkan doa. Teruslah berdoa dan jangan berhenti berharap, karena hanya itu yang bisa kita andalkan. Selalu ada jalan bagi mereka yang mau berusaha. Tidak usah takut gagal. Berikhtiarlah semaksimal mungkin dan percayalah bahwa semua jerih payah ihtiar kita akan diperhitungkan oleh Allah Azza wa Jalla.

Tanda Cinta Pada Allah Ta'ala

Setiap musibah harus direnungi sebagai tanda cinta kita kepada Allah jika kita memiliki kesabaran atas musibah itu. Ada beberapa syariat yang bisa menjadi renungan agar hati selalu bahagia meski kesedihan datang melanda.

Pertama, dzikir saat musibah menimpa.

قَدَرُ اللهِ وَمَا شَاءَ فَعَل

"Ini adalah takdir Allah, apapun yang Dia kehendaki, pasti Dia lakukan".

Ulangilah dzikir ini beberapa kali hingga meresap dalam hati. Ini agar hati rela dengan apa yang terjadi. Karena itu adalah putusan Allah yang harus berjalan sesuai kehendakNya. Dan DIA telah memberikan banyak kenikmatan di sepanjang hidup hamba-Nya.

Kedua, berdoa saat tertimpa musibah.

اَللَّهُمَّ اأْجُرْنِيْ فِيْ مُصِيْبَتِيْ وَأَخْلِفْ لِيْ خَيْرًا مِنْهَا

"Ya Allah berikanlah pahala kepadaku karena musibahku, dan berikanlah ganti untukku sesuatu yang lebih baik darinya". Alangkah pas dan baiknya doa ini. Cobalah mengulang-ulangnya saat tertimpa musibah. Sehingga doa dikabulkan dan manusia mendapatkan pahala, sekaligus ganti yang lebih baik dari-Nya.

Ketiga, bersabar dalam menghadapi musibah. Ini bukan berarti pasrah, namun menerima musibah tersebut dengan lapang dada. Sabar juga akan mendatangkan pahala dan kebaikan. Sabda Nabi Shallallahu alaihi wa sallam: "Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Seluruhnya urusannya itu baik. Ini tidaklah didapati kecuali pada seorang mukmin. Jika mendapatkan kesenangan, maka ia bersyukur. Itu baik baginya. Jika mendapatkan kesusahan, maka ia bersabar. Itu pun baik baginya.” (HR. Muslim.

Begitulah wahai muslimah. Islam telah menyatakan bahwa "kesejahteraan' dan "kebahagiaan" itu bukan merujuk kepada sifat badani dan jasmani insan. Dan juga bukan kepada diri hayawani sifat basyari. Dan bukan pula dia suatu keadaan hayali insan yang hanya dapat dinikmati dalam alam fikiran belaka.

Kesejahteraan dan kebahagiaan itu merujuk kepada keyakinan diri akan hakikat terakhir, yakni keyakinan akan Allah Ta'ala. Jadi, kebahagiaan adalah kondisi hati yang dipenuhi dengan keyakinan (iman) dan berperilaku sesuai dengan keyakinannya itu. Bilal bin Rabah merasa bahagia dapat mempertahankan keimanannya meskipun dalam kondisi disiksa.

Imam Abu Hanifah merasa bahagia meskipun harus dijebloskan ke penjara dan dicambuk setiap hari, karena menolak diangkat menjadi hakim negara. Para sahabat nabi, rela meninggalkan kampung halamannya demi mempertahankan iman. Mereka bahagia. Hidup dengan keyakinan dan menjalankan keyakinan pada Allah Ta'ala, Rasul-Nya, dan syariat agama-Nya. .

Wallahu A’lam

Sumber: https://kalam.sindonews.com

Alamat Kami

Jl. Pakuan, Tegallega. Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor. Jawa Barat 16143

  • dummy+62 251 8312 206

  • dummy+62 251 8356 927

  • dummy rektorat@unpak.ac.id

Internal Link

Lokasi Kampus